اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ SOLAT TIANG AGAMA.. SELAMAT MEMBACA.. ANDA SENYUM KAMI BAHAGIA..

BAHANA SEDEKAH

Selamat sejahtera kepad pembaca beloya2u. Mungkin tajuk sedekah ini biasa kita dengar dan kita baca. Tetapi pernahkah kita memahami apakah itu sedekah. Pernahkah kita mendalami nilai sedekah. Kita kebiasaannya akan bersedekah apabila nilai itu tiada apa bagi kita. Seperti wang RM1 atau RM2 atau RM5. Nilai tersebut amat mudah disedekah. Saya bersyukur kerana masih banyak orang yang bersedekah.


Mari kita membuat perbandingan mengenai nilai aliran wang kita. Aliran wang kita setiap hari pasti ada yang mencatatnya dan ada juga yang tidak mencatatnya. Tetapi kita semua tahu apakah nilai aliran wang kita setiap hari. Dari pengalaman saya yang lalu, apabila wang semakin banyak maka nafsu kita juga semakin tinggi. Disebabkan itu, kita tidak pernah cukup dengan apa yang ada.
Wang tidak dapat membeli lena tidur
Wang tidak dapat membeli kasih sayang
Wang tidak dapat membeli rasa kenyang
Wang tidak dapat membeli rasa tenang
Wang tidak dapat membeli rasa selesa

Ada dikalangan kita apabila banyak wang maka akan menggunakan wang tersebut untuk tujuan lain yang tidak baik seperti, pergi rumah urut, berjudi, membeli alat-alat yang menghayalkan, berpesta dan pelbagai perkara lain yang mungkin memakan wang sehingga ratusan ringgit. Tetapi apabila sampai ke kaki masjid atau surau, terasa berat untuk mengisi tabung surau atau masjid dan kebanyakkannya hanya redha memberi sedekah dengan nilai wang RM1 ke RM10 sahaja. Apakah tidak berfikir mengenai itu? Jika mampu melabur di dunia mengapa tidak di akhirat. Jika merasa berat maka ada sesuatu yang tidak kena dengan hati anda.

Pada pendapat saya, bersedekah haruslah menjadi amalan dan nilai sedekah hendaklah melebihi dari nilai kebiasaan sedekah ataupun sama nilai dengan wang yang kita belanja harian. Memberi sedekah dengan nilai yang tinggi memberi ujian di hati kita untuk redha dengan nikmah Allah swt. Sedekahkan nilai wang yang paling besar dalam dompet atau beg duit anda. Pasti anda akan merasa berat bukan? tetapi berbelanja untuk membeli tiket wayang, bola sepak dan lain-lain amat ringan dan mudah bukan? Malah jika harga tiket mahal sekali pun sanggup meminjam, meminta malah menjual barang peribadi.

Saya banyak membaca artikel berkaitan dengan sedekah dan amalannya jika di perhati dengan teliti memerlukan hati yang kuat dan keyakinan yang tinggi. Kalau tak percaya cubalah ambil nilai wang yang terbesar dari dompet atau beg duit anda dan masukkan ke tabung masjid? pergilah cuba sekarang. Pasti anda berfikir 100 kali malah membuat kiraan tentang perbelanjaan.

Saya tahu bahawa dalam hati anda akan berbisik, Jika aku membuat sedekah dengan cara ini maka tidak cukup perbelanjaan aku pada bulan ini. Soalan saya, bilamanakah anda pernah berasa cukup.

cekedot cekebum....

semoga artikel ini memberi mafaat yang baik kepada pembaca tidak kira agama, bangsa dan negara. Setiap agama tidak mengajar penganutnya untuk membuat kejahatan tetapi manusia yang bertindak jahat akibat nafsu yang tidak dapat dikawal. sekian.

Reactions:

1 comments:

  1. Saya banyak membaca artikel berkaitan dengan sedekah dan amalannya jika di perhati dengan teliti memerlukan hati yang kuat dan keyakinan yang tinggi.

    BalasPadam

COMMUNITY BIZ COMBO

Bantuan pengiklanan dan banyak lagi

COWAY THE WATER SPECIALIST

Call or whatsapp 0128477709

NAK PAKAI? NAK JUAL?

KLIK DAN TEMPAH

LEBIH 260 SIARAN

Semua movie terkini di panggung wayang

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...


Assalamualaikum.. Adik saya Termizzi Bin Senak kembali ke warahmatullah lebih kurang 8.30pm 16 Februari 2012. Mohon pembaca sedekah al-fatihah kepada arwah. al-fatihah.

Mak saudara rakan saya ujang (Firdaus) iaitu Cik Dayang Fatimah Binti Abang Drahman telah kembali ke warahmatullah hari ini 22 Februari 2012. Mohon pembaca sedekah al-fatihah kepada arwah. al-fatihah

Guru silat saya Dato Dahlan Ali telah kembali ke warahmatullah pada 19 Mac 2012. Mohon pembaca sedekah al-fatihah kepada arwah. al-fatihah.